Cara Membuat Silase Tongkol Jagung untuk Pakan Ternak Ruminansia

0

Unsurtani.comTernak ruminansia seperti kambing, domba, sapi, kerbau dan rusa dan lain-lain mempunyai keistimewaan dibanding ternak non ruminansia yaitu mempunyai perut ganda. Dimana pada perut bagian depan yang terdiri dari rumen dan reticulum terdapat mikroorganisme yang mampu mencerna pakan berserat tinggi, sedangkan perut belakang (omasum, abomasums dan usus) pakan dicerna secara enzimatis seperti ternak non ruminansia.

Dengan demikian ternak ruminansia dapat bertahan hidup dengan pakan sumber serat seperti rumput ataupun hijauan dedaunan lain seperti hijauan yang berasal dari pohon-pohonan leguminosa (lamtoro, glirisidia, turi, kelor, kaliandra, albasia).

Namun demikian bila ternak ruminansia hanya bergantung pada hijauan yang segar seperti yang dilakukan oleh peternakan kambing dan domba di pedesaan, maka akan menghadapi masalah terutama dengan kondisi ikilm di Indonesia yang mempunyai dua musim yaitu musim kemarau dan musim penghujan. Pada saat musim penghujan ketersediaan hijauan melimpah sedangkan pada musim kemarau ketersediaannya terbatas karena menurunnya pertumbuhan hijauan.

Terbatasnya ketersediaan pakan dapat menyebabkan turunnya produktivitas ternak seperti turunnya bobot badan, turunnya produksi susu, jeleknya kondisi tubuh induk sehingga bila dikawinkan induk tidak bunting-bunting.

Teknologi Pakan Fermentasi

Untuk mengatasi kondisi tersebut, peternak perlu mencari alternatif pakan yang dapat dimanfaatkan pada musim kemarau ataupun mengelola hijauan makanan ternak dan mengolah limbah pertanian pada saat produksi berlebihan (pada saat musim panen) dengan cara difermentasi atau diawetkan.

Limbah pertanian sangat potensial untuk dimanfaatkan sebagai sumber pakan ternak ruminansia karena bahan pakan ini tidak bersaing dengan kebutuhan manusia dan kebutuhan ternak monogastrik (berperut tunggal). Berbagai macam limbah pertanian telah dimanfaatkan sebagai pakan ternak seperti jerami padi, jerami jagung, jerami kacang tanah, kacang panjang, pucuk tebu, kulit buah kakao dan lain-lain.

Pada usahatani jagung pipilan dihasilkan produk utama berupa jagung pipilan dan produk sampingan berupa jerami jagung (batang dan daun jagung), kulit dan janggel jagung. Produk samping tersebut sudah biasa dipakai untuk bahan pakan sapi kecuali tongkol jagung. Tongkol jagung biasanya dibuang atau dibakar padahal sebetulnya dapat dimanfaatkan sebagai pakan ternak ruminansia.

Pemanfaatan tongkol jagung yang umumnya adalah untuk bahan bakar, bioetanol setelah difermentasi. Sedangkan pemanfaatannya sebagai pakan ternak belum banyak dikembangkan secara optimal. Hal ini mungkin disebabkan oleh kualitasnya yang relatif rendah seperti pada limbah pertanian lainnya.

Gambar 1. Limbah tongkol jagung

Tongkol jagung ini mempunyai kadar protein yang rendah (2,94) dengan kadar lignin (5,2%) dan cellulose yang tinggi (30%), dan kecernaan ± 40%. Tongkol jagung yang hanya digiling biasanya dipakai untuk campuran ransum sapi potong hanya sebanyak 10% dari susunan ransum.

Tongkol jagung sangat mudah terkontaminasi oleh kapang aspergilus flavus yang memproduksi senyawa beracun sehingga perlu dicari cara pengawetannya sehingga dapat disimpan dalam jangka waktu lama sebagai persediaan pakan saat rumput susah didapatkan terutama saat musim kemarau.

Silase merupakan salah satu cara pengawetan yang sudah lama dikembangkan terutama untuk bahan pakan dari tanaman yang mengandung kadar air yang tinggi yang di mana tidak memungkinkan untuk dikeringkan (rumput dan hijauan lain) atau tanaman yang akan mudah rusak kualitasnya bila dibiarkan mengering (jagung dan sorghum).

Silase yang paling populer adalah silase tanaman jagung lengkap banyak dilakukan di dunia. Silase sangat palatable dan sedikit sisa yang terbuang bila diberikan kepada ternak, namun silase tidak memperbaiki nilai nutrisi bahan yang disilase.

Pengawetan bahan dalam proses silase terjadi karena proses fermentasi anaerobic, dalam fermentasi ini karbohidrat terlarut diubah oleh bakteri asam laktat menjadi asam-asam organik, sebagai akibatnya pH turun sampai mencapai pH 4 atau lebih rendah dengan pH yang demikian (pH asam) bahan pakan yang disilase menjadi awet mikroba yang merugikan mati sehingga silase dapat disimpan dalam waktu yang lama.

Produk asam organik yang utama dalam proses silase adalah asam laktat. Produksi asam laktat ini lebih disukai karena sangat palatable dan lebih menghemat energi yang diubah menjadi asam.

Dalam proses pembuatan silase melibatkan fermentasi anaerob dari bahan yang basah sehingga beberapa faktor yang mempengaruhi kualitas silase adalah oksigen, kandungan bahan kering, pH dan ketersediaan karbohidrat terlarut. Dalam pembuatan silase harus kondisi penyimpanan dalam keadaan kedap udara, kandungan bahan kering 30-40% atau kandungan kadar air 60-70%. pH silase 3-4.

Loading...

TINGGALKAN BALASAN

Silahkan masukkan komentar anda!
Silahkan masukkan nama anda disini